Cik Atenn Azlan//

JEMPUT BACA TIPS MAKEUP PERNIAGAAN INTERNET PRODUK KOSMETIK




Noor Fathin Bt Azlan
Cik Atenn Azlan
24 tahun
Married
Kelantan
Universiti Malaya





















Gagal Hari Ini Bukan Gagal Selamanya

Bila keluar sahaja keputusan peperiksaan, tak kira SPM, PMR mahupun UPSR, mesti ramai yang bertanya “berapa A dapat?”. Terus terang aku katakan, dari sudut pandangan aku, soalan ini adalah soalan bodoh. Perlu ke kepandaian di ukur dari bilangan A? Perlu ke kejayaan diisytihar berdasarkan jumlah kewujudan huruf A dalam keputusan peperiksaan? Belajar bertahun-tahun, ditentukan dengan menjawab soalan dalam tempoh satu-dua jam? Ada antaranya hanya perlu memilih jawapan A, B, C atau D sahaja pula tu. Adilkah itu?

Untuk memujuk mereka yang tidak berjaya atau tidak mendapat straight A, aku sanggup aibkan diri aku, sanggup memalukan diri aku sendiri dengan mempamer keputusan peperiksaan aku yang lepas hanya untuk memberi suntikan semangat kepada adik-adik yang kurang bernasib baik seperti aku suatu ketika dahulu.

Ok. Cuba tengok keputusan SPM aku. Kalau saat ini aku salah seorang daripada mereka, apa yang korang akan ramalkan tentang masa depan aku? Pastinya korang akan katakan aku salah seorang insan yang tidak akan ke mana-mana. Mungkin hanya bekerja di mall-mall sebagai sales assistant? Bekerja sebagai cashier di Tesco, Econsave, Jusco, Mcd, KFC? Atau hanya sekadar menunggu pinangan orang untuk dijadikan seorang isteri yang mithali lagi mulia?

Aku ceritakan sedikit sebanyak tentang perjalanan hidup aku. Aku seorang pelajar bermasalah dari zaman era PMR sehinggalah STPM. Bermasalahnya aku bila aku tidak lagi berminat untuk belajar.

Pada zaman PMR, aku jarang sekali membaca buku. Aku selalu tidur dalam kelas. Aku sering bergaduh dengan cikgu yang cuba untuk masuk campur dalam hal aku. Dan aku sering dipanggil masuk ke dalam bilik disiplin. Aku tidaklah jahat. Tapi aku sangat nakal. Aku ponteng sekolah, aku ponteng kelas, aku lompat pagar sekolah, aku melepak, aku mengusik pelajar lelaki, aku tidak siapkan kerja sekolah, aku tidak menghantar kerja kursus, aku datang sekolah lambat, aku bergaduh, aku ponteng kelas tambahan dan aku tak pernah datang kelas tambahan. Aku juga pernah tak datang mengambil peperiksaan percubaan PMR untuk kertas Matematik dan Sains. Teruk kan aku ?

Bila aku berpindah sekolah untuk melanjutkan pelajaran ke sekolah Menengah Teknik Tanah Merah, aku sekali lagi dikenali sebagai pelajar paling bermasalah di sekolah tu. Hinggakan aku pernah dipanggil nama untuk berdiri di atas pentas bersama pelajar-pelajar lelaki yang lain ketika waktu perhimpunan mingguan. Dan aku seorang sahaja pelajar perempuan pada ketika itu. Tetapi masalah disiplin aku tiada kaitan dengan pelajar-pelajar lelaki tersebut. Tu pada minggu kedua selepas minggu orientasi form 4.

Aku pernah lompat pagar asrama pada pukul 2 pagi dan aku kantoi, hingga aku digantungkan persekolahan selama 2 minggu. Dan aku juga salah seorang pelajar yang berkali-kali dibuang dari asrama. Kalau kes lari dari asrama pada minggu bukan balik kampung, akulah orangnya.

Aku selalu ponteng kelas. Aku menggugut ketua dorm aku untuk mengunci pintu dorm dari luar, sedangkan aku dan kawan-kawan ada di dalam dorm sedang tidur. Dan pastinya warden tak boleh masuk. Alasan mengunci pintu dorm untuk mengelakkan pencuri masuk. Aku pernah tidur dalam loker. Perkara paling normal untuk semua pelajar asrama. Aku tidak turun study pada waktu malam.

Aku selalu datang asrama lambat. Ahad atau isnin baru datang. Aku juga bermasalah dalam hal pemakaian. Singkat, ketat, sendat. Hinggakan bila cikgu disiplin membuat checking waktu perhimpunan, aku selalu terlepas, aku sudah menyorok awal-awal, tapi cikgu disiplin tak bodoh seperti aku, dia akan datang ke kelas untuk checking pakaian sekolah aku. Seperti yang mana orang tahu, siapa yang dikenakan hukuman memakai tudung berwarna merah yang paling besar dan labuh merupakan pelajar bermasalah. Dan aku pelajar pertama dari batch aku 07/08 yang memakai tudung tu sebanyak 2 kali dari waktu pagi hingga tamat waktu pembelajaran. Dan aku juga pernah dikenakan hukuman memakai kain batik ketika waktu pembelajaran hanya kerana skirt sekolah aku ketat dipinggul hingga paras lutut. Seolah olah seperti kain duyung. Hehe.

Aku pernah dirotan. Aku pernah ditampar. Dan itulah hasil aku dapat 2B 4C 2D. Aku masih ingat lagi mak aku cakap masa dia tengok keputusan SPM aku ‘Hebat jugak kaklong takde E. Haha. Sains pun boleh B3. Sekurang-kurangnya pendidikan Islam boleh 5C daripada gagal. Hehe. Ok dah keputusan ni dengan kaklong yang tak pernah belajar, tak baca buku. Kira otak tu berfungsi lagi laa’. Memang aku kena perli kaw-kaw kat ma aku. Padahal ma sebenarnya nak pujuk aku sebab aku menangis masa tu. Sedih dapat keputusan SPM tak cantik. Tapi seriously masa aku tengok keputusan aku, aku nak tergelak pun ada. Yg Sejarah tu takleh blaa, bukan main bergaduh dulu aku dengan cikgu Sejarah pasal aku selalu tidur dalam kelas pastu aku benci gila Sejarah. Ada apa dengan Sejarah melainkan Hang Tuah je aku tahu. Hehe.

Aku takdelah bodoh atau lembap. Aku kalau bab pemikiran kreatif memang aku terror. Kalau bab bercakap aku boleh je cakap apa pun. Tapi kalau bab atas kertas, memang aku jawab pun main hentam taram je.




Dan aku cuba untuk berubah dan mula berusaha untuk berjaya. Walaupun pada zaman STPM ni aku masih lagi dikenali sebagai pelajar bermasalah hanya kerana cara pemakaian aku dan sikap aku yang tidak takut pada hukuman. Well, benda dah terbiasa dari dulu. Bukan senang nak berubah. Tapi bab ponteng kelas, kelas tambahan, ponteng asrama dah takde dah. Saat kawan-kawan aku semua tidur, aku masih lagi mengulangkaji pelajaran hingga 2,3 pagi. Dan inilah hasilnya, aku dinobatkan sebagai pelajar cemerlang STPM di SMT Bachok :)




Aku dapat melanjutkan pelajaran ke universiti terkemuka, universiti paling hebat : Universiti Malaya. Ni keputusan aku pada sem 1, aku memperolehi 3.73. Dan 0.02 lagi untuk aku dapat anugerah dekan. Takpe, takde rezeki.

Takyah pulak korang acah acah nak mitak keputusan sem lain pulak, aku lempang kan. Hehe. Ada juga yang jatuh, ada juga yang naik balik. Biasalah tuu. Takdenya cemerlang memanjang. Haha.

Walaupun aku dah melanjutkan pelajaran ke peringkat Ijazah, aku still lagi dengan perangai aku yang dulu. Datang kelas lambat, ada tak datang kelas. Kadang ada juga buat hal dekat fakulti. Yang ni please jangan tiru. Perangai ni keji gila. Hehe. Tapi bagi aku itu suatu kenangan yang manis yang takkan aku lupakan sampai bila bila.

Siapa kata pelajar bermasalah seperti aku yang mempunyai keputusan SPM yang teruk takkan berjaya lagi? Takkan dinobatkan sebagai pelajar cemerlang STPM di sekolah, takkan dapat sambung belajar di Universiti Malaya? Dan yang paling penting siapa kata pelajar bermasalah seperti aku ni tak boleh jadi seorang isteri yang serba serbi boleh menguruskan rumah tangga dan terer masak walaupun dulu aku tak pernah masak, tak tahu masak dan tak reti masak senang cita. Dan sekarang perut suami aku buncit disebabkan masakan aku. See. Kira aku sudah berjaya jugak la untuk hidup dunia akhirat aku kan?

Tidak semestinya mereka yang cemerlang akademik pada hari ini akan menentukan jenis pekerjaan yang baik pada masa depan. Cuba perhatikan keadaan hari ini mengapa masih ramai graduan yang sudah menamatkan pengajian dengan segulung ijazah tetapi masih lagi mengganggur dan sukar mendapatkan pekerjaan yang sesuai dengan kelulusan mereka? Walhal mereka ini boleh dikatakan antara kelompok yang cemerlang dalam akademik sebelum memasuki universiti.

Hari ini kita lihat berapa ramai pelajar yang dahulunya gagal di peringkat SPM namun bangkit dan berjaya dalam bidang perniagaan. Apa yang penting bagi yang gagal jangan menganggap inilah peluang terakhir bagi mereka. Mereka perlulah berusaha lagi dengan tekun, bersungguh-sungguh dan berterusan untuk menjadikan mereka berjaya di dunia dan akhirat.

Walaupun aku bakal menamatkan pengajian dan bakal konvo pada tahun ni, aku still merasakan aku masih lagi tidak berjaya selagi aku tidak menggapai cita cita aku sebagai salah seorang usahawan berjaya. Yess. Aku belajar bahasa. Belajar bahasa tak semestinya jadi cikgu bukan? Cukuplah aku beradab bila berkata-kata, cukuplah aku boleh meluahkan pendapat dan pandangan aku dengan penggunaan bahasa yang elok, dan tersangat bangga bila aku merupakan insan yang suka menulis tetapi mempunyai pengetahuan yang bagus dalam bahasa dan penulisan. Hmm bagus ke? Haha.

Tapi aku tetap nak jadi usahawannnnnnnnn. Doakan akuuuuu.

Labels: , , ,